Cerita Gaib - Disetubuhi Makhluk Gaib Sampai Lemas

Unknown 01.47
Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-LemasCerita Gaib - Sesudah menikah Danny Dan Dewi memang sudah berencana membeli rumah, bermula dari tawaran temannya untuk membeli rumah di daerah Jakarta Selatan yang tidak jauh dari tempat Denny bekerja.

Setelah melihat rumah itu, Denny dan Dewi pun, setuju untuk membeli rumah tersebut, karena menurutnya rumahnya cukup besar, halamannya sangat luas, jika masalah model memang agak sedikit jadul, akan tetapi katanya tidak ada masalah, sebab kedepannya bisa di renopasi dan di bangun lagi, akhirnya, dengan memilih waktu yang tepat mereka juga pindah.

Mengawali hari yang begitu indah, membina keluarga baru, dengan semua keadaan yang baru, dengan semua keadaan yang baru, memang terasa menyenangkan, Denny dan Dewi menang saling mencintai, wajar saja senyum bahagia itu selalu kelihatan diraut wajah mereka berdua.

Pagi itu terlihat Dewi sedang mempersiapkan sarapan untuk suaminya tercinta.

Pagi sayang ...!! Denny menyapa sang istrinya yang sedang asik di dapur sambil menghampiri istrinya.

Pagi juga bebz, baru bangun ya? Dewi menjawab

Iya nich, masak ya? wangi amet? jadi laper ... Denny sambil memeluk istrinya dari belakang, iya, hari ini saya membuat nasi goreng dengan bumbu kesukaan kamu, Dewi menjawab manja, sudah sana mandi dulu, bau tau ...!!! Dewi membuka pelukan suaminya.

Iya ...iya ...sayang, Denny pun, menuju ke kamar mandi.

Sesudah selesai mandi, Denny kembali masuk ke kamar, dipakainya jas dan perlengkapan kantornya, sebab hari itu Denny sudah mulai masuk kerja, setelah satu minggu ambil cuti nikah.

Sayang dasi yang merah kok tidak ada ya? sayang talok dimana dasi merah itu? Denny bertanya sambil melihat ke lemari pakaian, ada kok, nich ...!! tiba-tiba Dewi mengulurkan tangan ngasih dasinya.

Denny tersenyum, dia tidak mengambil dasinya, justru Denny menarik tangannya Dewi terus menciumi bibirnya, Dewi pun membalas ciumannya.

Sayang saya hari tidak pergi ke kantor ah ...!! masih males, pengennya nempel terus sama kamu, Denny menggoda istrinya sambit mencubit-cubit dagunya.

Dewi tersenyum kemudian dia duduk diatas ranjang, kok diam? tidak kok sayang saya bercanda, saya kerja donk, jika tidak kerja entar tidak punya duit ..., Denny menjawab sendiri sambil merapihkan dasinya, oh ...iya, sarapan saya mana?

Tuh ...di meja!! "kemudian Denny keluar, baru saja menutup pintu kamar, Denny merasa kaget yang sangat luar biasa, dia melihat istrinya dari dapur membawa nasi goreng, nih bebz sudah siap nasi gorengnya? Dewi sambil meletakan nasinya di atas menja, Denny terbengong tidak bisa berkata.

Kenapa bebz, kayak orang kaget, aneh saya bisa masak? ..... tidak ... tidak ...kamu kok aneh ya, bisa ada disini?

Aneh kenapa bebz? sarapan dulu tuh, entar telat lagi kerjanya.

Sayang saya mau tanya, kamu tadi ngasih dasi ini tidak ke saya? Denny bertanya sambil memegang dasi yang dia pakai.

Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-Lemas

He ...he ... kamu kok parno begitu, memang dasi itu ada yang aneh ya? Dewi justru balik bertanya kepada Denny.

Beneran saya bertanya saya ...!! Denny sambilng mengerutkan kening.

Enggaklah sayang, saya dari tadikan di dapur belum ada kemana-mana, lagian kami kenapa sich?

Kok tegang begitu saya  ...?

Tidak kok ... engak apa-apa, Denny menjawab gugup, dia tidak berani menjelaskan kepada istrinya, sebab dia takut istrinya merasa ketakutan, sudah lupakan saja, yuk kita makan!! jawab Denny sambil menggandeng istrinya duduk dikursi meja makan.

Dalam hatinya bertanya-tanya!!

siapa yang ada di dalam kamar ya?

Perasaan istri saya tadi ada di kamar duduk di ranjang, malahan saya keluar istriku saya lihat masih duduk, jadi siapa ya??

Bebz ...!!

kok malah bengong? di makan donk!

iya ...iya ...!!

Bentar ya saya ke kamar dulu, soalnya ada yang lupa, masih belu juga makan Denny kembali ke kamar, Dewi terdiam sambil berguman, "heran kok jadi banyak benging begitu Denny buka pintu kamar, lihat kesekeliling kamar, sama sekali tidak ada orang, kemudian Denny kembali.

Kamu kenapa sich Bebz? Dewi bertanya keheranan, kok aneh? tidak, ini dompet saya lupa ketinggalan, ketinggalan bagaimana, saya lihat kok, kamu cuma buka pintu kamar tidak masuk, kemudian balik lagi, kamu kenapa sich? Dewi menjawab.

Tidak ada kok sayang, iay saya lupa, kirain ketinggalan eh ...pas buka pintu saya sadar dompet saya ada di saku, sudah ah jangan ngambek begitu.

Sasudah selesai sarapan Denny pun berangkat kerja.

Saya pergi dulu ya, hati-hati dirumah, Denny pamitan sambil mencium kening istrinya.

Iya ...hati-hati dijalan ya, awas dikantor jangan banyak bengong, Dewi mengingatkan.

Iya ...saya berangkat ya!!

Dewi menatap suaminya masuk mobil sampai keluar gerbang pintu.

Dewi kemudian masuk kembali, sesudah beres-beres rumah dia pun mandi, baru saja selesai mandi, tiba-tiba ada yang mengetuk pintu.

Siapa ya, Dewi berguman beran sambil membuka pintu ...kok kamu pulang lagi?

Bertanya yang datang Denny ...kenapa pulang?

Saya kerja tidak konsen ingat kamu terus, "jawab Denny sambil melihat istrinya yang masih mengenakan kimono, kamu baru mandi ya?

Iya ...iya, sudah saya pakai baju dulu ya, Dewi menjawab, sambil membalikan badan mau ke kamar, belum juga melangkah, Denny menarik tangan Dewi dan memeluknya.

Denny menciumi leher Dewi, jangan disini bebz, malu, takut ada tamu.

Dikamar yuk, Dewi mengajak suaminya.

Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-Lemas

Denny pun membopong istrinya masuk ke kamar, di rebahkannya Dewi di kasur, Denny pun perlahan-lahan menciumi dan menjilati leher dan bibir Dewi, meremas bagian dada Dewi, sampai Dewi mendesah, kemudian Denny membuka sedikit demi sedikit bagian intim Dewi, sampai nafas Dewi naik turun, tangan Dewi pun mulai dimainkan meraba mengelus dan meremas kejantanan Denny, sedikit demi sedikit memuka resleting celana Denny dan terus meremas kejantanan Denny walau masih tertutup celana dalam yang agak sedikit ketat, kemudian Dewi meroloti celana dalam Denny, dan mengocok kejantannya naik turun, sampai menegang dan mengeras, Denny mendesah keenakan, Dewi pun menghentikan ciumannya, kemudian dia menjilati dan mengulum kejantanan Denny, sampai Denny merem melek, permainan pun berlanjut, kaki Dewi pun diangkat dengan lembut dan perlahan-lahan tapi pasti, kejantanan Denny pun ditusukan maju mundur, Dewi mangap mendesah, keenakan.

Denny pun menggesekan kejantanannya naik turun semakin lama semakin cepat gerakannya, sampai bunyi plok ...plok ...plok ...plok.

Berbagai posisi dan gerakan sudah dilakukan tapi Denny tidak ada tanda berhenti, terus mengocokan kejantannya, sampai Dewi tidak berdaya, tidak tahu Dewi sudah beberapa kali keluar, namun Denny terus berambisi.

Sampai dua jam Denny terus mengocok, masih belum ada tanda Denny selesai.

Dewi yang awalnya enak menjadi berganti sakit.

Sudah bebz, saya capek ...kemudian Dewi meminta Denny untuk sudahan, Denny tidak mengharaukan permintaan Dewi, dia terus mengocok kejatanannya.

Sesudah empat jam kemudian Denny pun menyemburkan cairan kental ke dalam vaginanya Dewi.

Ahhhhh .... Denny merengah keenakan, sambil memeluk tubuh bugil Dewi yang lemas, Dewi bener-bener lemas tidak berdaya.

Dewi tidak ngomong apa-apa, dia cuma memegang bagian intimnya yang lecet dan sakit.

Tanpa terasa saking kecapean mereka tertidur lelap, kriiiing suara telepon berbunyi, membangunkan Dewi, bebz tuh ada telepon, sambil melihat Denny yang menuju kamar mandi, angkat saja sayang saya mau mandi dulu.

Hallo ...ini siapa? Dewi mengangkat teleponnya.

Saumi kamu donk sayang! ternyata Denny yang telepon.

Kamu beneran suami saya bukan? suami saya ada disini, apa? saya dari pagi kerja sayang masih belum pulang sampai sekrang ini lagi istirahat, kamu buat saya khawatir saja, iya sudah saya pulang, kamu hati-hati.

Bergetar tangan Dewi saat melihat nomor yang barusan menelponnya, dia percaya itu nomor suaminya.

Jadi siapa yang dikamar mandi?

Gemercik kucuran air orang yang lagi mandi terdengar jelas, dalam keadaan masih telanjang Dewi pun berdiri perlahan-lahan melangkahkan kakinya menuju kamar mandi, terus dengan serentak dia membuka kamar mandi.

Blakkk ...ya Tuhan, tidak ada siapa-siapa, saya percaya banget begitu ada telpon dia masih ada berjalan masuk ke kamar mandi, Dewi melongo, terkejut yang teramat dalam, ya Tuhan siapa yang sudah setubuhi saya sampai empat jam saya dibuat lemas, Dewi menangis, walau pun dia bukan suami saya berarti saya sudah berhianat, kenapa saya tidak curiga ya, biasanyakan Denny kalau ngesex tidak pernah sampai satu jam, tapi tadi dia amat beda, selagi tertegun bengong, tiba-tiba tedengar pintu kamar terbuka.

Sayang apa yang terjadi, kenapa kamu telanjang begini?

Denny yang masih mamakai jas lengkap, datang dan menghampiri Dewi, tidak ada jawaban Dewi, dia cuma menangis.

Jawab Sayang, kamu ngapain? Denny menoleh sekeliling kamar terlihat kasur bantal guling yang acak-acakan, kemudian Denny berjalan mendekati kasur, terlihat banyak cairan kental berceceran basah.

Kamu ngapain Dewi, kamu khianati saya ya?

Kedua tangan Denny memegang kepalanya sendiri, seakan tidak percaya dengan semua itu, Dewi masih begong tidak menjawab, dia cuma berderai air mata.

Dewi jawab, kamu ngapain saja dikamar ini?

Denny teriak kesal ...?

Maafkan saya bebz, tadi saya bersetubuh tapi ...tapi yang bersetubuh dengan saya itu kamu bebz, saya bersumpah tadi kamu tidak jadi kerja, kamu bilang kamu masih tidak mau jauh dari saya, kemudian kamu jam 8 pulang lagi, dan kamu setubuhi saya sampai jam 12 siang, kamu tidak berhenti-henti, kamu terus saja setubuhi saya walau pun saya sudah merasa lemas.

Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-Lemas

Saya tidak pernah melakukannya, saya dari pagi kerja, kamu bohong? kamudian Denny menghampiri Dewi yang masih duduk, tanpa pikir panjang Denny membuka kelangkangan Dewi melihat bagian vagina Dewi yang merah dan lecet, serentak Denny menjauh.

Kamu benar-benar perempuan kotor ...!!

Menyesal saya menikah dengan kamu, Denny merasa amat kecewa sekali melihat istrinya disetubuhi orang lain.

Tapi saya bersumpah kamu yang melakukannya, Dewi menangis tiasa henti.

Jangan mencari alasan bego kamu, saya akan segera menceraikan kamu!! Denny benar-benar marah sekali, walau pun begitu Denny tidak berani memukuli istrinya.

Saya mohon, saya berkata yang sejujurnya, selama ini saya tidak pernah selingkuh, apa lagi harus bersetubuh dengan orang lain selain kamu bebz.

Saya mohon, kamu harus percaya.

Denny pun terdiam, air matanya mentes, wajahnya tegang menahan rasa marah, rasa kecewa yang amat luar biasa.

Aaaaaahhhhhhhh ...Denny teriakk ...terus saya harus percaya sama kamu?

Hanya cowok bego yang percaya dengan pengakuan konyol kamu!!

Teriak Denny yang masih kekeh tidak percaya.

Pakai pakaian kamu! saya jijik melihatnya dan bersiap-siaplah saya akan mengantarkan kamu kepada orang tua kamu.

Engak saya tidak bakalan mau pergi, saya tidak bersalah, "Dewi menolak sambil menangis, jika kamu engak mau pergi, biar saya yang pergi dari sini.

Tanpa melihat Dewi lagi Denny pun langsung pergi keluar, belum saja Denny pergi, Dewi berteriak di dalam kamar.

Denny kalau kamu pergi, saya akan bunuh diri, percuma saya hidup, sambil menangis kencang Dewi berteriak.

Serentak Denny menghentikan langkahnya, dia cuma terdiam, tidak terasa air matanya berlinang, bagaimana Dewi ialah wanita yang amat dia cintai.

Gilaaa kamu jangan tinggalkan saya, saya mohon, saya tidak bisa hidup tanpa kamu."

Dewi pun keluar kamar sambil memeluk Denny.

Pakai dulu pakaian kamu, saya jijik melihatnya, Denny membuka pelukan Dewi dan mendorongnya. dengan terisak tangisan Dewi pun ke kamar dan memakai baju.

Saya tidak akan tinggalkan kamu sebelum ada bukti kuat jika kamu selingkuh.

Tiba-tiba Denny masuk ke dalam kamar dan ngomong begitu.

Terima kasih ya bebz, Dewi tersenyum menghampiri Denny serayu mau memeluk Denny, tapi Denny menolak.

Jangan sentuh saya, walau pun saya tidak meninggalkan kamu, tapi bukan berarti saya memanfaatkan kamu, Dewi pun menangis kembali.

Malam ini kita pisah kamar, " ucap Denny ketus.

Akhirnya malam itu mereka tidur dikamar yang berbeda, sesudah larut malam, tiba-tiba kamar mereka berdua sama-sama ada yang mengetuk, Denny yang lagi tidak bisa tidur mendengar ketukan pintu kamarnya.

Suara Dewi terdengar melow, pada hal saat itu Dewi ada dikamarnya dia lagi menangis memikirkan pernikahannya yang diujung tanduk.

Namun suara tersebut memang misterius!!

Ketukan kembali terdengar ...tok ...tok ...tok

Bebz buka pintu dong!!

Tidak dipungkiri Denny memang amat-amat ingin bersetubuh dengan Dewi, makluk masa bulan madu mereka masih terasa.

Saya harus mekesampingkan dulu marah saya, dari pada hasrat saya tidak terpenuhi, begitulah dalam pikiran Denny.

Akhirnya, Denny pun membuka pintu kamarnya, terlihat wujud Dewi mengenkan pakaian sexi, sudahlah bebz jangan marah mulu, percayalah kepada saya, Dewi menghampiri Denny dan memeluknya, Denny berdiri terdiam.

Wujud Dewi terus memberikan rangsangan meraba menciumi menjilati seluruh tubuh Denny, namun Denny berusaha bertahan, dia terdiam saja tanpa respon sama sekali, namun wujud Dewi itu terus menesur meraba meremas kejantanan Denny, sampai membesar dan mengerasa tengang, Denny masih saja terdiam tidak merespons, Dewi pun perlahan-lahan membuka satu persatu kancing baju Denny dan membukanya, dan menjilati bidang dada Denny, terus turun sampai ke bawa bagian perut, terus membuka sabuk celana Denny, sampai Denny cuma memakai celana dalam saja, Denny akhirnya kalah, birahinya amat memuncak, kedua tangan Dewi pun perlahan-lahan membuka celan dalam Denny, terlihat kejantanan Denny yang ngacung besar keras tegang siap tempur, Dewi pun mengocok naik turun kejantanannya kemudian mengulumnya diicip icip dijilati, sampai napas Denny naik turun, uhh ...ahhh, Denny tidak bisa menahan nafsu birahinya.

Denny pun menciumi Dewi membuka pakaian sexi Dewi menicumi, menjilati tubuh Dewi.

Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-Lemas

Membuka celana dalam Dewi terlihat bagian vagina Dewi yang memungkuk.

Denny pun merasa aneh, tadi siang dia melihat bagian intim Dewi itu lecet dan memerah, tapi sekrang lainm kelihatan lebih segar sehat menggairah, keset sempit, wangi dan menggoda ... Denny pun menjilati vaginanya perlahan-lahan, kemudian Dewi nungging kaki kirinya naik keatas ranjang, perlahan Denny menusukkan kejantannya terasa keset dan beda, rasanya seperti saat Dewi baru menyerahkan kegadisannya, Denny pun terus menggesekan kejatanannya maju mundur, terasa lebih nikmat beda dari sebelumnya begitu dalam hati Denny.

Permainan terus membawa Denny ke puncak kenikmatan yang masih belum pernah dirasakannya, sesudah nungging Dewi pun pindah posisi, Denny terbaring dan Dewi menggoyangkan pinggulnya, Denny merengek mendesah, nikmat tiada terkira.

Dennya tidak menyadari siapa sebenarnya yang bersetubuh denganya, pada hal Dewi yang sebenarnya berada dikamarnya, dia berharap Denny datang memaafkannya, selagi Dewi termenung, tiba-tiba pintu kamarnya ada yang mengetuk.

Dewi yang sedari tadi menunggu Denny pun segera membuka pintu, memang benar yang datang Denny, Denny langsung memeluk Dewi menciumi, dan mengangkat Dewi ke rajang, Dewi terdiam aneh, kenapa Denny tidak bilang apa-apa tentang kejadian tadi, dan sama sekali raut wajahnya beda.

Kamu sudah tidak marah bebz? Dewi bertanya

Siapa yang berani marah lama-lama sama kamu saya, Denny menjawab sambil membuka celana dalam Dewi dan meraba-raba bagian intim Dewi.

Dewi terperanjat, tidak kamu bukan Denny, kamu yang tadi siang setubuhi saya, Dewi loncat lari kearah pintu.

Pergi kamu ...!!!

Kamu kenapa sayang, ayok sini, saya sudah memaafkan kamu.

Denny merayu.

Tidak ...kamu setan, pergi kamu dari sini ....!!!

Dewi membuka pintu kamar terus lari keluar menuju kearah pintu kamar Denny, masih belum juga masuk Dewi melihat pintu kamar Denny terbuka, betapa kagetnya Dewi sosok wanita seperti dirinya lagi asik dikocok Denny.

Terlihat Denny yang baru saja menyemburkan mengeluarkan kenikmatannya, ahhh ....uhhhh ....baru saja permainanya selesai.

Diluar kamar Dewi teriak ....Denny ...!!! itu bukan saya Denny itu Setan ....!!!

Serentak Denny melihat kearah pintu, kaget tiada terkira, kemudian dia melihat wanita yang baru saja ngasih kenikmatan kepadanya.

Lebih kaget lagi Denny sosok Kuntilanak bugil lagi nungging dihadapannya.

Cerita-Gaib-Disetubuhi-Makhluk-Gaib-Sampai-Lemas

Serentak Denny mundur, berlari dalam keadaan telanjang, ada apa ini Dewi?

Kok kamu ...? Denny masih bingung.

Nih ...Rumah memang ada yang tidak beres bebz, barusan juga saya mengalami hal yang sama, sosok kamu lagi datang ke kamar saya, tubuhnya bergetar Dewi menjelaskan, iya sayang, mafin saya, saya sekrang percaya.

Ayok kita pergi malam ini juga, nich rumah banyak hantunya.

Kamu masih belum pakai baju? Dewi bertanya.

Kita ke kamar dulu ...!!

Denny menjawab singkat, sambil tangannya menarik tangan Dewi ...ayoo...

Pas masuk ke kamar yang tempat Dewi tadi, terlihat sosok lelaki seperti dirinya sedang duduk diatas ranjang.

Pergi kamu setan ...jangan ganggu kami.

Kemudian, sosok itu bicara, kalian yang seharusntya pergi dari sini, ini tempat saya.

Terus sosok Denny itu berubah menjadi hantu yang amat menyeramkan terus menghilang, dengan baju seadannya Denny dan istrinya pergi meninggalkan rumah malam itu juga.

Dewi terus menangis, saya takut bebz ...!!!

Tenang sayang kita akan pergi, maafkan saya ya? saya tidak mempercayai kamu, Denny menciumi kening istrinya.

Saya tidak habis pikir kenapa bulan madu kita harus seperti ini, Denny bergumam.

Kita kerumah orang tua saya saja dulu, namun jangan menceritakan kejadian ini kepada siapa pun ya, biarlah ini menjadi rahasiah kita berdua, iya terserah kamu saja, dengan masih bergetar Dewi menjawab.

Sesampainya dirumah orang tua Denny, orang tua Denny sudah tertidur, masuk Dek, pembantu Denny mempersilahkan, mamah ada bi? Denny bertanya.

Sudah tidur, bangunkan mamahnya Den, tidak usah bi kasian, biarin saja, iya sudah jika begitu bibi ke kamar lagi ya Den, iya bi, silahkan.

Kemudian Denny masuk ke kamar dirinya sewaktu masih belum menikah, ayo saya kamu harus istriahat, Denny menggandeng istrinya masuk ke dalam kamar.

Mereka pun merebahkan badannya.

Kenapa begini ya? Denny membuka pertanyaan, tidak tau, masih tidak percaya, Dewi menjawab.

Kita sama-sama bersetubuh dengan setan, terus kita harus gimana? Denny bertanya lagi.

Kita saling memaafkan saja lagian kita tidak tau satu sama lain, bercinta dengan siapa pun tetap saja sosok yang ada di dalam pikiran kita kan kamu dan saya, jadi anggap saja bukan setan, Denny dan Dewi pun tertawa kecil.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Disetubuhi Makhluk Gaib Sampai Lemas, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Asal Usul Pura Lempuyang Luhur "Bali"

Unknown 00.20
Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-BaliCerita Gaib - Pura Lempuyang terletak diatas puncak Bukit Bisbis atau 'Gunung Lempuyang', Karangan, Pura ini di duga paling tua keberadaannya di Bali, bahkan ada yang memperkirakan sudah ada pada zaman pra Hindu-Budha, yang semula bangunan suci terbuat dari batu, Pura Lempuyang sebagai Istana Hyang Gni Jaya atau pun Dewa Iswara.

Sejarah Pura Lempuyang

Dalam buku terbitan Dinas kebudayaan Bali '1998' berjudul (Lempuyang Luhur) disebutkan, Lempuyang berasal dari kata (Lampu) artinya sinar dan (Hyang) untuk menyebut Tuhan, seperti Hyang Widhi, dari kata tersebut Lempuyang atau lampuyang diartikan sinar suci Tuhan yang terang benderang "mencorong/menyorot".

Ada juga versi yang lain menyatakan bahwa Lempuyang ialah sejenis tanaman yang dipakai bumbu masak, hal tersebut juga dikaitkan dengan nama bajar disekitar Lempuyang ialah Bajar Bangle dan Gamongan Bangle serta Gamongan sebagai tanaman sejenis yang biasa digunakan untuk obat dan bumbu, versi lainnya ada juga yang menyatakan Lempuyang berasal dari kata (empu) atau (emong) yang diartikan menjaga, Bhatara Hayang Pasupati yang mengutus tiga putranya turun untuk mengemong guna menjaga kestabilan Bali dari berbagai guncangan bencana alam.

Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-Bali

Dalam lontar Kutara Kanda Dewa Purana Bangsul disebut, Sang Hyang Parameswara membawa gunung-gunung yang ada di Bali dari Jambhudwipa "India", dari Gunung Mahameru, potongan Gunung Mahameru tersebut di bawa ke Bali dan dipecahkan menjadi 3 bagian besar dan juga bagian-bagian kecil, bagian tengahnya dijadikan Gunung Batur dan Rinjani, sedangkan puncaknya sebagai Gunung Agung, pecahannya yang lebih kecil sebagai deretan gunung-gunung di Bali yang berhubungan satu sama yang lainnya, gunung-gunung itu ialah Gunung Tapsahi, pengelangan, siladnyana, Beratan, Batukaru, Nagaloka, Pulaki, puncak Sangkur, Trate Bang, Bukit Rangda, Padang Dawa, Sraya, Andhakasa, Uluwatu, dan gunung lempuyang, gunung-gunung tersebut menjadi Istana para Dewa manifestasi Tuhan untuk tetap menjaga Bali.

Dalam lontar tersebut pun disebutkan bahwa Sang Parameswara menugaskan putranya Sang Hyang Agnijayasakti turun ke Bali dan menjaga kesejahteraan Bali dan beliau ber-Istana di Gunung Lempuyang bersama dengan Dewa-dewa lainnya.

Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-Bali

Sekitar tahun 1950 ditempat didirikannya Pura Lempuyang Luhur, baru ada tumpukan batu dan sanggar agung yang dibuat dari pohon hidup, dibagian timur berdiri sebuah pohon Sidhakarya besar yang pada saat ini sudah tidak ada lagi, diduga pohon tersebut tumbang atau mati pelan-pelan tanpa ada generasi baru menggantikannya, barulah pada tahun 1960 dibangun 2 padma kembar, dan sebuah padma tunggal bale piyasan.

Pura Lempuyang mempunyai status penting, sama seperti Pura Besakih, baik di dalam konsep padma bhuwana, catur loka pala atau pun dewata nawa sanga, di dalam berbagai sumber lontar atau prasasti kuno, ada 3 Pura besar yang kerap disebut selain Ulun Danu Batur dan Besakih ialah Pura Lempuyang.

Mengambil beberapa sumber kuno, Jero Mangko Gede Wangi, pemangku di pura tersebut mengatakan.

Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-Bali

"Orang Bali apa pun wangsanya tidak boleh melupakan pura ini, paling tidak sekali waktu menyempatkan diri tangkil sembahyang ke pura ini, karena kalau tidak pernah atau lupa memuja Tuhan yang manifestasinya beistana di pura ini, selama hidup biasa tidak pernah menemukan kebahagiaan, sering kali cek cok dengan keluarga atau dengan masyarakat dan pendek umur."

Kewajiban masyarakat Bali untuk memuja Batara Hyang Gni Jaya di Lempuyang Luhur dinyatakan di dalam Bhisama Hyang Gni Jaya yang tertulis di dalam lontar Brahmanda Purana seperti berikutnya.

"Watu kita wong Bali, yan kita lali ring kahyangan, tan bakti kita ngedasa temuang sapisan, ring kahyangan ira Hyang Agni Jaya, moga-moga kita tan dadi jadma, wastu kita ping tiga kena saupa drawa."

Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-Bali

Jero Mangku Gede Wangi menyatakan, untuk memulai belajar ilmu pengetahuan, apa lagi keagamaan Hindu, amat bagus jika dimulai dengan mohon restu di Pura Lempuyang Luhur, selain itu, banyak pejabat suka bertirtayatra ke pura ini.

Jero Mangku Gede Wangi mengatakan, bahwa di Pura Lempuyang Luhur masih terdapat tirta pingit di pohon bambu yang tumbuh diareal Pura Luhur, ketika umat nunas tirta, pemangku pura selesai ngaturang panguning bakal memotong sebuah pohon bambu, air suci/tirta dari pohon bambu tersebut di pundut untuk berbagai upacara, kecuali manusa yadnya, "siapa pun tidak boleh berbuat buruk seperti campah di pura, kalau tidak ingin kena marabahaya," kata Jero Mangku.

Pantangan Di Pura Lempuyang

Cerita-Gaib-Asal-Usul-Pura-Lempuyang-Luhur-Bali

Menurut Jero Mangku Gede Wangi, ada beberapa pantangan yang tak boleh dilanggar saat mau naik ke Pura Lempuyang Luhur dan kalau dilanggar bakal berdampak buruk, pantangannya ialah sebagai berikut.

1. Sejak awal, pikiran, perkataan, dan perbuatan harus disucikan

2. Tak boleh berkata kasara ketika perjalanan

3. Orang cuntaka, wanita haid, menyusui, anak yang masih belum tanggal gigi susu sebaiknya jangan dulu masuk ke pura atau sembahyang ke pura

4. Tak boleh membawa perhiasan emas, sebab sering kali kalau membawa perhiasan emas bakal menghilang secara misterius

5. Membawa makanan atau makan daging babi ketika ke Pura Lempuyang, sebab daging babi terbilang cemer

Menurut cerita dari Jero Mangku Gede Wangi, pernah ada rombongan orang sembahyang naik Isuzu dari Negara lain, rupanya, sebelum ke Lempuyang rombongan tersebut melayat orang meninggal terlebih dahulu, mobil rombongan tersebut pun jatuh terperosok sebab tidak bisa naik ditanjakan sebelah rumah Mangku Pasek, "aku dengar salah seorang rombongan sudah mencegah agar jangan langsung ke Pura Lempuyang, namun saran tersebut tidak digubris," kata Jero Mangku.

Cerita-Gaib

Sebagai umat Hindu khususnya di Bali, seperti yang telah di katakan oleh Jero Mangku Gede Wangi, kita tak boleh melupakan Pura Lempuyang hendaknya kita menyempatkan sesekali untuk tangkil kesana, dan pantangan-pantangan harus kita ingat dan pahami.

Semoga bermanfaat untuk semeton, kalau ada penjelasan yang kurang lengkap atau kurang tepat, mohon dikoleksi bersama.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Asal Usul Pura Lempuyang Luhur "Bali", dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Tangisan Kuntilanak Dipinggir Sungai Dareh

Unknown 23.40
Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-DarehCerita Gaib - Saya bersama dengan tiga temanku berkemah di Sungai Dareh untuk yang pertama kalinya, kami pun memilih tempat yang masih berhutan, jauh di hulu, akan tetapi tak terlalu jauh dari pemukiman penduduk, begitu sampai di lokasi yang kami inginkan, kami pun segera mencari posisi strategis untuk mendirikan tenda, untuk persiapan malam hari, kami pun mulai mengumpulkan ranting-rating kayu kering untuk membuat perapian, ketika kami menyusuri aliran sungai, kelihatan seperti ada rawa-rawa, akar pohon bambu menjuntai ke sebuah sungai yang airnya cenderung tenang dan berbatu, ada juga beberapa tepian landai yang amat cocok untuk merendamkan kaki kami yang cukup lelah berjalan menyusuri lokasi hutan, angin lembut berhembus menyentuh pepohonan bambu yang masih cukup lebat terus meniup pori-pori tubuh kami.

Kami kembali masuk ke dalam tenda sesudah kami merasa puas berjalan-jalan melihat keadaan sekeliling hutan, Santi kelihatan mengeluarkan laptop dari ranselnya, tak salah lagi, ratu sosmed ini pasti akan update status di sosmed, saya Susi dan Nunuk sibuk mengondisikan tas berisi makanan dan cemilan yang amat cukup banyak kami bawa untuk persediaan, malam semakin larut, cuaca disana amat cukup dingin, kami pun membuat perapian untuk menghangatkan tubuh kami, keheningan hutan mulai merangkak naik, dalam keheningan itu, tiba-tiba terdengar sayup suara perempuan sedang menangis, Hmmm..., sepertinya dari arah pinggir sungai, kami cuma saling berpandangan dan bertanya-tanya, suara apakah itu?

"Santi, kamu mendengar sesuatu?" tanya saya pelan-pelan karena bulu kuduk mulai merinding, Santi diam saja, begitu pun teman yang lainnya, masing-masing berusaha memempertajam pendengarannya.

"Ehh...iya ada suara orang menangis sepertinya, " bisik Santi kemudian.

"Kamu dengar, Susi, Nunuk?" tanya saya juga kepada yang lainnya.

"Ihh...Serem, ah!" Nunuk bergegas masuk ke dalam tenda, diantara kami, Nunuk memang paling penakut.

Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-Dareh

Kami semuanya menyusul nunuk kemudian dan menutup tenda dengan rapat-rapat, beberapa menit kemudian, kami cuma saling berpandangan di dalam tenda, akan tetapi terus terang saya sendiri dan sepertinya yang lainnya juga merasa penasaran dengan suara yang kami dengar itu, apakah telinga kami yang salah pendengaran? ah, mudah-mudahan saja itu cuma suara gesekan pohon bambu yang tertiup angin, kami pun masing-masing merebahkan diri, akan tetapi, rasa penasaran masih menghantui kami, antara ingin tahu dan rasa takut!

Baru beberapa saat kami rebah, tiba-tiba suara tersebut datang kembali dan sontak membuat kami bangkit kembali dan saling berpandangan, tak salah lagi! kali ini kami percaya bahwa itu memang suara seorang perempuan yang sedang menangis.

"Windy...!" Nunuk memanggil saya, "suara apa itu?" tanyanya dengan wajah pucat, saya diam, "benarkan itu suara orang menangiskan?" lanjutnya dengan suara gemetar, "dia sepertinya memang benar, Windy..."Desis raras, "ngapain juga malam-malam begini orang nangis dipinggir sungai?" sepertinya Nunuk berusaha menghibur diri.

Tangisan itu tiba-tiba menghilang, "udah ...udah ...tidur, yuk!" ucap saya berusaha menenangkan teman saya sambil merebahkan diri, Nunuk, Santi, Susi pun pelan-pelan merebahkan diri kembali, tapi terus-terus suara tangisan itu terdengar kembali, serta kali ini amat jelas, kami berpandangan dan merapatkan barisan, Nunuk kelihatan mendekap Susi, dan menutupi mukanya dengan selimut, kami mulai curiga, jangan-jangan kami sedang berhadapan dengan makhluk halus yang kerap disebut-sebut sebagai Kuntilanak......?!

Sesudah beberapa saat hilang lagi, tangisan tersebut terdengar kembali, kali ini lebih keras, sepertinya amat dekat dengan kami, sontak kami semuanya amat panik, kami tak tahu apa yang harus kami lakukan, kami memang amat takut, tapi juga cukup penasaran, namun keberanian kami tak cukup untuk menggerakan kaki dan menyakinkan langsung dari mana sumber suara itu, apa mungkin semalam itu ada orang yang berusaha menakut-nakuti kami? sebab kami semua perempuan? atau mungkin teman satu kelas yang menyusul dan kemudian mengisengi kami? ya, kami cuma terus berusaha menepis pikiran buruk mengenai makhluk halus itu sambil berharap malam cepat berlalu, keringat dingin mulai membasahi tubuh kami, suara tangisan itu sepertinya menawan kami ditempat yang gelap, pegap, dan asing! akan tetapi, syukurlah, suara itu berangsur-angsur menghilang, diganti dengan sayupsayup ayam jantan kukuruyuk, pukul dua lewat! tangisan itu lenyap, dan untuk waktu yang cukup lama kami terus memusatkan pendengaran sebagai reaksi waspada tingkat tinggi, tapi kami merasa lega, dia tidak kembali, saya sendiri mulai merasakan ngantuk yang amat berat, akhirnya, satu per satu kami tumbang, terlelap.

Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-Dareh

Sinar matahari telah menerobos masuk ke tenda kami dan menyibak lelap tidur kami, satu persatu kami keluar dari tenda sambil memperhatikan keadaan disekeliling tenda, Susi dan Santi kelihatan semangat "ngulet", kecuali Nunuk, dia kelihatan sedang mengemasi ranselnya.

"Lho...mau kemana, Nuk?" tanya saya heran.

"Kita pindah dekat pemukiman penduduk saja, atau lebih baik kita pulang saja!"

Mendengar Nunuk, kami bertiga tidak tahan menahan tawa, tawa kami meledek, mendadak kami seperti memiliki tambahan keberanian, sebab salah satu teman kami ngedrop.

Namun, walau bagaimana pun, Nunuk ialah sahabat kami, kami pun harus membulatkan tekat kami untuk tetap bersama dalam suka dan duka, oleh sebab itu, kami kompak membujukannya dengan berbagai cara, dan syukurlah kami berhasil menahan Nunuk untuk bermalam satu hari lagi.

Ketika kami sedang asyik menikmati suasana lokasi perkemahan yang cenderung masih perawan itu, ada seseorang, sepertinya penduduk setempat menawarkan ikan hasil tangkapannya dengan murah, tentunya kami tak mau kehilangan kesempatan itu, mantap! ikan segar sebagai menu siang ini.

Peristiwa yang terjadi tadi malam kami share lewat sosmed dan menjadi bahasan seru diantara teman-teman kami yang lainnya, diantara mereka ada yang juga merasa ngeri, merasa khawatir, atau berbagai cerita serupa yang pernah mereka alami, akan tetapi tak sedikit yang menakut-nakuti kami.

Dalam keseruan, waktu selalu terasa terlalu cepat, telah sore, dan singsasana malam pun datang, itu ialah malam terakhir kami ditempat itu, seperti kesepakatan kami dengan Nunuk, recananya besoknya, paling lambat sore hari kami sudah harus kembali kerumah masing-masing, kami pun berusaha menyakinakn Nunuk bahwa tangisan itu tak akan terdengar lagi pada malam ini, jika terjadi pun, kita bisa lari kerumah penduduk, percaya? namun Nunuk pastinya tidak begitu percaya, begitu juga saya sendiri.

Waktu menujukan pukul sepuluh malam, di depan api unggun, kami sedang asyik berbagi cerita, cerita yang dialami masing-masing, kami berusaha melupakan kejadian yang dialami kemarin dan berusaha menyakinkan bahwa Kuntilanak tersebut hanya ada di film! sesekali kami saling mengejek dan terus tawa, malam api unggun memang selalu menarik buat aku, dan juga teman-teman, akan tetapi kali ini berbeda, suara tangisan itu kembali terdengar, amat jelas dan keras! tanpa sempat berpikir panjang, kami berlingsatan memasuki tenda.

Makhluk tersebut seolah menghardik kami sebab kami masih berani berada ditempat itu, di dalam tenda, Nunuk kelihatan tertekan sekali dan menangis seperti anak kecil, dia pun setengah menyalahkan kami sebab kami yang membujujknya untuk tetap tinggal malam ini, sedangkan itu, tangisan perempuan itu masih belum juga berhenti, terkadang seperti menjauh, terkadang juga terdengar amat jelas seperti dibawa angin kearah tenda kami, keadaan itu pun berlangsung sampai pukul satu dini hari! sesudah itu, berhenti cukup lama.

Masing-masing wajah tadinya sudah kelihatan pucat pasti, saat ini berangsur kembali normal, sepertinya tangisan tersebut tak akan terdengar seperti kemarin, sebab sudah cukup tenang, kami pun mulai merebahkan diri, tapi, baru beberapa menit berebah, terdengar langkah kaki orang yang berjalan mengijak ranting dan daun-daun kering mendekati tenda kami, kami pun cuma bisa menelan ludah, apa lagi ini? siapa yang datang itu? apakah dia? bergaun putih dengan rambut yang panjang tergerai dan mata melotot? detik-detik yang begitu mencekam, berbagai spekulasi buruk mulai menghantui kami ketika itu.

"Nak ...nak ....!"

Terdengar suara berat khas laki-laki, "Nak, ini Bapak yang tadi siang menjual ikan, "kami saling berpandangan, suara panggilan tersebut seperti memberi pasokan energi buat kami.

Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-Dareh

Namun, apa bener? masih dengan tetap gemetar, saya memberanikan diri menyibakan tenda sedikit, terlihat seorang pak tua menentang lampu berdiri di dekat api unggun yang masih menyala, sepertinya itu memang orang yang sama dengan bapak yang menjual ikan kepada kita tadi siang, saya memperhatikan kakinya, menginjak bumi apa tidak? konon, makhluk astral tak menginjak tanah, syukurlah, tapak kakinya jelas menapak ke bumi, dia memakai sendal jepit dengan jari jempol kakinya yang kelihatan besar, saya pun segera keluar dan mendekati bapak penjual ikan itu.

"Hmm ...mohon maaf, apa benar ini bapak yang tadi siang menjual ikan kepada kami?"

"Iya, kita baru tadi siang bertemu"

"Maaf, pak ...soalnya ..."

"Oh ...iya, tidak apa-apa, apa kalian mendengar sesuatu?" si bapak tersenyum, saya memandang lekat wajah bapak itu, tampaknya dia tahu apa yang terjadi disini.

"Betul, pak! sudah dua malam kami mendengar suara angisan perempuan, sepertinya arahnya dari pinggir sungai sebelah sana, pak," tunjuk saya kearah tepi sungai yang landai.

"Hmm ..."Bapak itu menghela nafas dan kelihatan mengelus dagu, terus duduk diatas rumput sekitar api unggun sambil meletakan lampu yang dia bawa.

Nunuk, Susi, Santi satu persatu perlahan-lahan keluar dari tenda dan bergegas mendekati saya dan bapak tua itu.

"Itu sudah saya duga, makanya aku menemui kalian, saat sedang terang bulan seperti saat ini, disepanjang sungai ini, dia sering memperlihatkan diri sambil menangis,"

"Hah...siapa dia pak? serobot Nunuk.

Bapak tua itu memasukkan ranting kering ke dalam api unggun sambil tersenyum menanggapi pertanyaan Nunuk, kami menjadi penasaran.

"Dulu, tujuh tahun yang lalu"

"Ok ...tolong ceritakan, pak."

"Namanya Marti, dia menikah dengan warga sekitar sini juga, mereka di karuniai satu anak perempuan, kehidupannya kelihatan normal layaknya keluarga lainnya, akan tetapi semuanya berubah sesudah diusia tiga tahun pernikahan mereka, suaminya meninggal dunia tertimbun longsor di tambang batu bara tempat dia bekerja, sesudah itu, Marti kelihatan amat terpukul, dia sering terlihat termenung seorang diri disepanjang tepian sungai ini, sapai dia kelihatan amat depresi, satu tahun kemudian, saat Marti mulai tampak membaik, ada seorang lelaki yang menyukainya dan ingin menikahinya, Marti pun menyukai lelaki itu, lelaki itu ialah seorang pedagang yang amat cukup maju, namun sangat disayang, begitu mengetahui bahwa Marti seorang janda dan mempunyai seorang anak, lelaki tersebut tidak menjadi menikahi Marti, Marti merasa amat kecewa, lelaki itu masih bisa menerimanya, jika Marti tidak mempunyai anak," bapak tua itu berhenti sejenak, dan meiup lampu yang dia bawa untuk menghemat energi.

"Terus, pak ...?" tanya saya penasaran.

"Akhirnya suatu hari" bapak tua itu kelihatan berat melanjutkan ceritanya.

"Suatu hari mengapa, pak?" serobot Nunuk.

"Marti amat tertekan atas nasibnya, rupanya, kejadian tersebut membuat matanya gelap, suatu hari Marti menenggelamkan anak perempuannya yang baru berusia empat tahun dipinggir sungai ini hingga meninggal dunia, supaya lelaki itu mau menerimanya."

"Ha ...!" kami semuanya terperajat.

Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-Dareh

"Sesudah itu, Marti menemui lelaki itu dan menceritakan bahwa dia sudah tidak mempunyai anak lagi sebab sudah dibunuh di sungai, mendengar itu, lelaki itu justru marah dan menuduh Marti sudah gila sebab sudah berani membunuh anak kandungnya sendiri, lelaki itu akhirnya pergi entah kemana menghindari Marti yang terus mengejarnya, Marti makin kecewa, kemudian dia menyadari kesalahannya, tiap hari dia mencari anaknya ke subgai ini, tiap hari dia menangis menyesali perbuatannya, sampai suatu hari, Marti ..."

"Marti kenapa, pak?" Nunuk terus-terus memotong cerita bapak tua itu.

"Marti akhirnya gantung diri."

"Haaa ... jadi?"

"Ya, dia gantung diri tepat ditempat kalian mendirikan tenda."

"Haaa ...? sontak kami terperanjat dan saling merapatkan posisi duduk.

"Tapi, untungnya usaha bunuh diri yang dilakukan Marti itu ke buru diketahui penduduk setempat, sehingga dia hanya "nyaris" mati saja dan masih bisa diselamatkan."

"Huh, bapak ngagetin saja! saya pikir jadi matinya, " ketus Nunuk dengan wajah masih pucat, si bapak tertawa.

"Begitulah, nak cerita tentang Marti, jadi kalau kalian mendengar suara tangisannya lagi, jangan khawatir, itu Marti, bapak jamin dia tak akan mengganggu kalian, sudah ya bapak tinggal dulu ya, Nak."

"Baiklah, terima kasih banyak, pak sudah mau datang melihat kami," balas saya lega.

"Sama-sama, nak" Bapak tua itu tampak menyalakan kembali lampunya dengan api unggun, terus berbalik dan melangkah perlahan meninggalkan kami.

Satu persatu kami memasuki tenda dengan perasaan lega, kehadiran bapak tua itu dan ceritanya tentang Marti, membuat kami merasa simpati kepada permpuan tersebut, ya walau pun dia sudah membuat kami gemetaran tidak karuan, sepertinya, Marti cuma ingin tangisan menyesalannya di dengar orang lain, itu saja.

Kami pun memejamkan mata berusaha untuk tidur secepatnya, namun mata kami seperti enggan dipejamkan, kisah tragis Marti benar-benar membekas di dalam pikiran kami, senang sekali jika pagi lebih cepat datang menghampiri kami, kegelisahan masih tetap hinggap di dalam diri kami masing-masing, apa lagi sesudah mengetahui bahwa tempat kami terbaring saat ini ialah tempat dulu MArti melakukan percobaan bunuh diri dengan cara gantung diri, rasanya gatal sekali untuk update status di sosmed, berbagi cerita mencekam tapi menarik untuk dijadikan bahan obrolan.

Beberapa saat kemudian, dalam keadaan antara terjaga dan ingin segera cepat tidur, tiba-tiba tangisan tersebut terdengar kembali, kali ini amat keras! oh God ...sepertinya Marti berada amat dekat dari tenda kami, kami ingat pesan pak tua itu, bahwa marti tidak akan mencelakan kami, sebab dia cuma ingin tangisi penyesalannya di dengar, lagian bapak tua tersebut pasti rumahnya tidak jauh dari tenda kami, jadi kami bisa lari kesana jika Marti berniat mencelakai kami, terus suara daun dan ranting yang terinjak kaki mulai terdengar jelas, makin lama makin dekat kemudian berhenti tepat di depan tenda, walau pun sudah mendengar cerita bapak tua tadi, kami semua masih amat ketakutan, kami berharap akan mendengar suara bapak tua itu kembali yang memanggil kami nak ...nak ...namun tidak ada!

Cerita-Gaib-Tangisan-Kuntilanak-Dipinggir-Sungai-Dareh

Apakah itu Marti? bukankah cuma ingin tangisannya di dengar saja? apa kali ini dia ingin curhat dan memberi nasihat kepada kami sebagai sesama perempuan agar tidak boleh sampai frustasi seperti dia? mudah-mudahan saja tidak seperti itu, kita masih belum tahu apa yang akan terjadi selanjutnya kalau Marti benar-benar berada dihdapan kami, dia tak bisa diduga, semoga saja suara langkah kaki tadi ialah bapak tua yang sengaja menjaga tenda kami, harap saya, pastinya juga harapan Nunuk, Susi, dan Santi, namun mengapa dia berhenti cukup lama di depan tenda?

Akhirnya terpecahkan juga rasa penasaran saya, saya segera bangkit, terus nekad menyibakan pintu tenda supaya urusan ini segera berakhir, pikiran saya, dan di depan tenda sekrang saya amat jelas melihat, bukan si bapak tua itu, namun Marti! matanya molotot, rambutnya tergerai panjang sekali, mata saya jelas sekali melihat sosoknya, inikah wujud Marti? apa mungkin bapak tua tadi sudah memberikan kami cerita bohong jika Marti sebenarnya sudah meninggal gantung diri ditempat ini? sepertinya begitu, si bapak tua itu berbohong, lidah saya yang tadi kelu tiba-tiba bertenaga dan langsung berteriak kencang "Kunnntilanaaakkkk"

Terus disusul dengan teriakan teman-teman saya, saya berlari secepat mungkin meninggalkan tenda serta diikuti oleh Nunuk, Susi dan Santi, tapi baru beberapa puluh meter kami berlari meninggalkan Marti, saya melihat si bapak tua tadi dibawa pohon dengan lampu minyaknya, dia sedang mentertawain kami, hah? kali ini, kakinya kelihatan tidak menginjak tanah! dia seperti melayang diatas ilalang, rupanya dia juga ...? "Setaaaaaannnn!!! Kuntilanaaaak!!"

Saya terus berlari, makin kencang, diikuti oleh teman-temanku tidak peduli lagi dengan apa yang sedang terjadi, yang pastinya saya harus berlari secepat mungkin untuk menyelamatkan diri.

Mungkin ini memang salah kami sebab sudah dengan lancang menggangu ketenangan mereka, kami salah sudah membuat tenda terlalu jauh dari perkemahan umumnya, juga tanpa permisi mendirikan tenda ditempat yang ternyata sebagai tempat bunuh dirinya seorang Marti!

Hah! menyeramkan sekali, kisah tentang Marti dengan tangisannya itu ialah cerita yang tragis sekaligus menyeramkan di sungai dareh.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Tangisan Kuntilanak Dipinggir Sungai Dareh, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Bertemu Dengan Datuk Harimau Putih

Unknown 22.25
Cerita-Gaib-Bertemu-Dengan-Datuk-Harimau-PutihCerita Gaib - Suatu hari saya sedang asyik duduk santai dikursi ruang tamu rumah saya, tidak tahu mengapa tiba-tiba badan saya mendadak gemetaran serta sepertinya ada aliran listrik yang menjalar ditelapak tangan saya, terus saya pun membatin seperti ada tamu yang bakal datang, dengan segeranya saya membaca doa-doa di dalam hati, perasaan saya kembali merasakan seperti ada kekuatan besar yang bakal datang menghampiri saya, jangan sampai saya mengalami kerasukan, masih belum hilang rasa panik saya tiba-tiba saya dikejutkan dengan datangnya seekor Harimau Putih yang amat besar di depan pintu rumah saya.

Sangkin besarnya sampai-sampai Harimau Putih tersebut tidak bisa masuk ke dalam pintu rumah saya, tubuh saya menjadi terasa berat dan tak bisa saya gerakan sama sekali, terus Harimau Putih tersebut bicara kepada saya.

"Naiklah ke punggung saya Tali Perak" kata Harimau Putih tersebut kepada saya.

"Apa, Tali Perak? mengapa Harimau Putih tersebut memanggil saya dengan sebutan (Tali Perak)?" kata saya di dalam hati.

Saya menjadi bingung dan mulut saya terasa terkunci untuk banyak bertanya, ketika itu kembali saya rasakan kekuatan aneh yang mendorong saya untuk segara naik di punggung Harimau Putih yang amat besar tersebut, diruang tamu saya lihat tubuh saya yang masih asyik duduk santai di kursi, tanpa di pandu, Harimau Putih tersebut pun melompat keluar dari rumah saya, terus membawa saya pergi jauh sekali, di dalam perjalanan sosok Harimau Putih itu memperkenalkan dirinya kepada saya, bahwa nama beliau ialah "Datuk Harimau Putih".

Cerita-Gaib-Bertemu-Dengan-Datuk-Harimau-Putih

Antara sadar dan tak sadar, Harimau Putih tersebut membawa saya melewati gunung-gunung serta hutan belantara, waktu terasa begitu cepat berlalu, tiba-tiba saya telah berada di desa tempat dimana ayah saya dilahirkan, dengan secepat kilat Harimau Putih tersebut berlari melesat membawa saya pergi, tiba-tiba saya dan Harimau Putih tersebut sudah berada di depan mulut gua, saya perhatikan suasana gua tersebut sepertinya tidak asing lagi bagi saya.

Sebab waktu dulu saya kerap singgah ke gua itu, Nama gua tersebut ialah "Gua Putri" atau dengan sebutan "Gua Si Pait Lideh", di dalam gua itu ada sebuah mata air, yang mana tidak bakal pernah kering airnya, serta saya melihat amat jelas ada sebuah batu berwarna putih yang menyilaukan, terus Datuk Harimau Putih itu kembali bicara kepada saya.

"Ambilah batu tersebut, itu sudah menjadi hak milik kamu" kata Datuk Harimau Putih kepada saya.

Saya cuma diam membisu, serta tidak ada niat untuk memiliki batu yang berwarna putih tersebut, terus saya memberanikan diri untuk bicara kepada Datuk Harimau Putih.

"Insya Allah Datuk, jika saya pulang ke desa nanti saya akan ambil batu tersebut" jawab saya kepada Datuk Harimau Putih.

Masih belum hilang rasa penasaran saya, saya melihat sesosok perempuan cantik memakai baju berwarna putih sedang duduk bersila bersama tujuh Harimau lainnya, selang beberapa lama kemudian mereka semuanya menghilang dalam sekejap bak ditelan bumi, Datuk Harimau Putih tersebut kembali bicara kepada saya.

"Mari kita pergi, perjalanan kamu masih belum selesai" kata Datuk Harimau Putih.

Cerita-Gaib-Bertemu-Dengan-Datuk-Harimau-Putih

Saya pun segera naik ke atas punggung Datuk Harimau Putih, entah mau kemana Datuk Harimau Putih itu akan membawa saya, saya cuma bisa pasrah saja waktu tersebut, kami melewati gunung-gunung serta hutan, waktu tersebut saya melihat sebuah pasar, saya amati banyak sekali orang-orang yang berkerumum dipasar itu, yang membuat saya merasa heran serta penasaran, pakaian yang mereka gunakan amatlah aneh, serta saya tidak tahu mereka itu siapa.

Datuk Harimau Putih itu segera meneruskan perjalanan bersama saya, serta akhirnya Datuk Harimau Putih itu membawa saya ke dasar lautan samudera, sesampainya dibawah samudera, saya melihat ada dua sosok perempuan yang amat cantik sekali, salah satu perempuan tersebut sudah tua namun masih kelihatan cantik sekali, perempuan tersebut memakai baju berwarna ungu, serta perempuan yang satunya lagi, masih terlihat muda menggunakan baju berwarna putih.

Entah apa yang dibicarakan Datuk Harimau Putih dengan kedua perempuan tersebut, saya lihat kedua perempuan itu cuma senyum-senyum saja melihat saya, saya berusaha menguping serta saya perjelas pendengaran saya, tetap saja saya tidak mengerti bahasa yang mereka gunakan.

Tiba-tiba saya kedua perempuan tersebut menghampiri saya, perempuan yang terlihat lebih muda tersebut memegang pergelangan tangan kiri saya serta memakaikan sebuah gelang berwarna perak dan berkepala ular kepada saya, perempuan yang terlihat lebih tua segera mendekati saya juga serta memberikan saya bokor berwarna emas dibawag kaki saya, terus dia berkata, "perjalanan kamu masih panjang lagi". The End.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Bertemu Dengan Datuk Harimau Putih, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Malam Menakutkan

Unknown 00.33
Cerita-Gaib-Malam-MenakutkanCerita Gaib - Malam ini terasa amat menakutkan, tak seperti biasanya, saya terbangun untuk minum air putih, sebab saya merasa sangat haus, saya pun berjalan sambil mengosok mata saya serta mengambil segelas air minuman, ketika saya kembali menuju kasurku saya melihat adik saya, dia bangun sambil merangkak, menuju ke arah saya dan meminta saya untuk bermain pada jam 12 malam, mungkin adik saya telah tidur jadi terbangun ditengah malam ini, saya mengajaknya bermain sampai jam 2 malam, dia melemparkan mainannya ke dapur, saya berjalan mengambilnya, ketika saya amengambil mainannya dia telah tidak ada, saya mengetuk pintu kamar ibu saya untuk mencari adik saya.

"Ma adik mana?" tanya saya.

 "Adik kamu dari tadi tidur, kenapa?" ibu saya tanya balik kepada saya.

"Cepat banget! tadi adik baru bermain sama saya" ucap saya kepada ibu.

"Main? ngaco kamu, dari tadi adik kamu itu tidur sama ibu lagian dari mana adik kamu bisa keluar kalau pintunya ibu tutup" ucap ibu saya.

Cerita-Gaib-Malam-Menakutkan

Langsung hawa dan suasana berubah menjadi menakutkan, sesudah ibu saya bilang begitu kepada saya! terus siapa yang tadi bermain denganku, saya berusaha menutupi tubuh saya dengan selimut serta berpikir positif, sambil memainkan ponsel saya, tiba-tiba saja terdengar suara dari arah toilet, terdengar suara seseorang sedang menangis disana, saya semakin ketakutan, saya berbalik serta badan saya langsung kaku tak bisa apa-apa.

Saya melihat ke arah atas langit-langut rumah saya, dan terlihat ada wajah kuntilanak yang sedang melihat saya, saya sangat ingin berteriak namun tak bisa, dia menatap saya dan kuntilanak itu langsung terbang menuju kearah ruang tamu, bermain kursi goyang milik nenek saya, saya menangis saking takutnya, kuntilanak tersebut tertawa cekikikan, yang membuat saya semakin tidak dapat melakukan apa pun serta saya melihat dipintu rumah, terlihat ada sebuah tatapan tajam dari pocong yang melihat kepada saya, matanya merah dan wajahnya hancur.

Cerita-Gaib-Malam-Menakutkan

Saya berteriak memanggil ibu namun teriakan itu cuma ada di dalam hati saya, Pocong tersebut masih menatap saya, detak jantung saya sepertinya mau copot sebab rasa ketakutan saya yang amat luar biasa, tidak lama semua  menjadi gelap serta saya pun pingsan, besok harinya saya menceritakan kejadian yang amat menakutkan semalam kepada ibu saya, terus ibu saya langsung memanggil paranormal untuk mengetahui mengapa saya dihantui.

Sesudah diselidiki ternyata rumah yang kami tinggalin ialah bekas kuburan, terus paranormal tersebut pun berusaha mengusir sosok hantu yang selalu mengganggu saya itu, sesudah dibersihkan oleh paranormal serta pada malam berikutnya, suasana rumah sudah tidak menakutkan seperti malam-malam sebelumnya, dan saya pun tidak pernah diganggu kuntilanak dan pocong lagi.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Malam Menakutkan, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Berisitri Jin Meraih Kesuksesan

Unknown 02.13
Cerita-Gaib-Berisitri-Jin-Meraih-KesuksesanCerita Gaib - Sesudah usahanya bangkrut akibat amukan massa pada peristiwa hura-hura masaal pada tahun 1998, dia kemudian memutuskan untuk menikahiJin, ini dilakukan demi kembali meraih kesuksesan.

Dalam perjalanan menjelajahi berbagai pelosok, penulis sempat menemukan kesaksian dari seorang anak manusia yang sudah menjalani hubungan amat erat dengan eksistensi bangsa jin, dalam sebuah tugas liputan, penulis dengan tidak sengaja mampir kerumah seorang sahabatnya yang sudah lama tidak dikunjungi, Raden, namanya, dari sinilah kesaksian yang amat sulit diterima akal sehat tersebut bermula.

Tidak seorang pun manusia yang tahu apa yang bakal terjadi dengan dirinya pada masa mendatang, semuanya masih sebagai misteri yang amat sulit ditebak, bagitu juga halnya dengan Raden, dia tidak pernah menduga jika usahanya sebagai seorang petambak udang serta pemilik toko furniture terbesar di kotanya bakal jatuh bangkrut, menurut perhitungannya, harta yang dimiliki sudah lebih dari cukup untuk menompang hidup, akan tetapi dia lupa bahwa perhitungan manusia terkadang-kadang bisa berubah atas ketentuan Illahi.

Keadaan sudah memporak-poranda cita-cita serta tatanan kehidupan Raden yang sudah ditatanya semenjak lama, tragedi 12 Mei 1998 sebagai hari-hari kelabu bagi Raden serta keluarganya, kerusuhan sudah membuat dirinya semakin miskin, toko furniture serta mobil mewahnya yang di parkir di depan tokonya hangus terbakar, sementara tambak udangnya habis dijarah oleh orang-orang, sedangkan rumah yang ditempatinya telah bukan punya dia lagi, sebab surat-suratnya sudah dijaminkan ke Bank untuk modal pengembangan usaha furniturenya,

Melihat kenyataan pahit ini Raden sempat shock, dia tak menyangka bakal mengalami musibah yang melanda dirinya serta memusnahkan semua harta yang selama ini sudah dikumpulkan, cuma dalam sekejap saja, isterinya, Vina tak kalah shocknya menerima kenyataan pahit ini.

Cerita-Gaib-Berisitri-Jin-Meraih-Kesuksesan

Dalam kondisi kalut seperti ini, Raden dan Vina datang pada seorang Kyai yang terkenal menjadi ahli spiritual, kepada Kyai mereka berkonsultasi tentang musibah yang dialaminya, orang tua yang bijaksana tersebut cuma menggangguk serta tersenyum, dengan arifnya dia bertutur bahwa dibalik semua musibah tersebut ada maknanya, makna tersebut dapat bermacam-macam, disatu sisi bisa bermaksa cobaan, disisi lain bisa sebagai peringatan bagi keluarga Raden.

Menurut mata batin sang Kyai, selama ini Raden serta Vina tidak pernah mengeluarkan zakat amal serta bersedekah, pada hal selama ini mereka menerima terus menerus rezeki dari Tuhan, mereka sudah ditutupi oleh penyakit hati yakni pelit untuk mengeluarkan sedekah serta zakat amal yang sebagai hak orang lain terutama anak-anak yatim, para janda tua serta kaum dhuhafa, akibat dari semua itu maka datanglah peringatan untuk mereka.

Raden membenarkan perkataan orang tua yang bijak tersebut, akan tetapi yang amat penting, bagaimana caranya supaya dia tidak diusir dari rumahnya, sebab tidak bisa lagi membayar cicilan ke bank akibat usahanya sudah bangkrut, orang tua tersebut berbisik kepada Raden, memberikan solusi mencari uang dengan cara pintas, "apakah kamu bersedia menikah dengan Jin?"

"Menikah dengan Jin? bagaimana mungkin?" tanya Raden kepada Kyai tersebut.

"Apa yang tidak mungkin itu bakal menjadi mungkin jika Allah menghendakinya," kata sang Kyai, menurutnya persyaratannya tidak begitu susah, pertama kamu harus seizin isteri kamu terlebih dahulu, sebab dia bakal di madu, kedua, menyediakan kamar khusus untuk menyongsong kedatangan isteri Jinnya yang bakal datang pada waktu tertentu.

Terkait dengan syarat pertama, pada masa pengantin Raden harus menemai isteri Jinnya selama satu bulan penuh, mengingat masih dalam suasana pengantin baru, sesudah itu waktu menggilirnya diatur satu minggu tiga kali.

Syarat ketiga dia tidak boleh main perempuan lain, dalam artian, Raden tidak boleh tidur, apa lagi menikah dengan wanita lain, atau kesepakatan dengan Vina, Raden kemudian bersedia mengawini makhluk gaib tersebut.

Sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan, ritual pun dimulai, Raden telah siap di kamar orang tua tersebut, suasana di kamar agak lain, sepertinya ada hawa sejuk yang menyenangkan.

Cerita-Gaib-Berisitri-Jin-Meraih-Kesuksesan

Sesudah melakoni upacara ritual suasana begitu amat syahdu, akan tetapi terasa berbalut mistik, sepi tapi sesekali terasa mencekam, tidak lama kemudian Raden mendengar ada suara dari luar, "Assalamu'alaikum!" suara tersebut begitu lembut.

Raden tersentak, orang tua bersebut berbisik, "pengantin wanitanya sudah datang!" segera dia bangkit membukakan pintu, kelihatan seorang gadis cantik berjibab putih dengan gaun terusan warna hitam bergaris lembut, melihat keanggunan serta kecantikan gadis tersebut, kerongkongan Raden seperti tercekat, tidak sepatah kata pun terucap dari bibirnya, sampai akhirnya gadis tersebut berkata, "inikah calon suami saya, perkenalkan nama saya Siti Zubaedah, kau Raden kan?"

Sesudah berkata demikian gadis tersebut duduk disebelah Raden, singkat cerita dengan disaksikan oleh orang tua tersebut terjadilah proses pernikahan dua makhluk ciptaan Tuhan yang berlainan alam, sungguh menakjubkan, sesudah Raden beristerikan Siti Zubaedah, kehidupannya terasa mengalami peningkatan, " saya diberikan uang sebagai modal untuk memulai usaha baru," cerita Raden, menurutnya, isterinya yang bangsa Jin tersebut memberikan suntikan modal untuk membayar hutangnya di Bank, merehab tokonya yang sudah terbakar, serta melajutkan usaha tambaknya yang habis dijarah, bahkan membeli mobil baru, semua itu atas bantuan Siti Zubaedah, disamping fitrah Raden menjadi manusia yang terus bekerja keras, disamping usaha tambak ikan, saat ini Raden juga menekuni profesi barunya menjadi supayer obat-obatan, mungkin hal ini dimungkinkan sebab ada kekuatan gaib yang mendorongnya, sampai usaha apa pun yang dijalani selalu berhasil.

Saat penulis bertamu kerumahnya, Raden bercerita penuh antusias tentang Siti Zubaedah yang penduduk Alam Gaib tersebut, atas keinginannya, dia bakal mengundang Siti Zubaedah serta memperkenalkannya dengan saya, saya sempat menolak dengan alasan takut melihat wajah dari makhluk yang berlainan alam tersebut, akan tetapi Raden tetap saja bersikeras untuk mengundangnya, menurutnya Siti Zubaedah mempunyai kemampuan untuk wujud layaknya seorang manusia, "sebab kamu memaksa, saya bersedia saja!" begitu akhirnya ucap penulis, tidak lama kemudian, kami mendengar deru mobil memasuki halaman rumah, seketika suasana dipenghujung malam tersebut sudah merubah aura menjadi penuh dengan kegaiban.

Kijang Kapsul berwarna putih metalik melewati kami yang sedang duduk didepan rumah, sementara mobil tersebut, sekaligus pandangan saya menoleh dengan diiringi oleh bulu kuduk yang meremang, jantung saya berdetak kencang, aku segera paham dengan situasi tersebut, memang wanita tersebut sangat cantik dengan gaya busana muslim.

Raden dan wanita yang mungkin ialah Siti Zubaedah tersebut terlihat masuk ke dalam melalui pintu samping, akan tetapi tidak lama kemudian wanita tersebut keluar lagi meninggalkan tempat tersebut tanpa sempat bertemu muka dengan saya, saya berdesak kagum atas penampilannya di dalam permainan imajinasi sudut pandang, mobil kijang yang tadi terlihat hanyalah seekor kuda putih, sedangkan sosok wanita tersebut tidak terlihat dengan jelas sebab kesannya terburu-buru.

Sesudah kejadian yang cuma kurang dari satu menit tersebut, Raden kembali menghampiri saya serta mengatakan bahwa tadi ialah isteri muda saya, saya cuma terpaku menyaksikan kejadian musykil tersebut.

Cerita-Gaib-Berisitri-Jin-Meraih-Kesuksesan

"Sekarang kamu mungkin percaya bahwa saya sudah beristerikan wanita dari alam gaib," ucap Raden sesudah sensasi aneh tersebut berlalu, penulis cuma angkat bahu, apakah benar yang diucapkan oleh Raden? penulis masih berat untuk mempercayainya.

Sekitar setengah bulan sesudah pertemuan itu, tiba-tiba ada kabar lewat hendphone jika Raden sekarang dirawat dirumah sakit, merasa khawatir atas kesehatannya, penulis itu pun segera berangkat kerumah sakit untuk menjenguk Raden, sesampainya disana saya lihat teman saya tersebut terbaring lemah, segera saya hampiri serta saya dengar dia berbisik mengatakan bahwa isterinya marah sebab Raden sudah mengundangnya secara mendadak serta terasa ada benturan kepada dirinya begitu melihat saya, saya katakan bahwa hal tersebut tidak apa-apa, "makanya, sudah saya bilang jangan lakukan itu, tapi kamu sendiri yang memaksakan diri?" kata penulis.

Raden cuma tersenyum kecut.

Menurut analisis tem medis Raden terkena gejala Thypus, akan tetapi berdasarkan terawangan alam kesunyatan yang dilakukan penulis, temannya itu terkena imbas negatif akibat benturan hawa energi antara penulis dengan isterinya itu, untuk membantu penyembuhannya, penulis segera mengirimkan energi ketubuhnya untuk memulihkan kondisinya, sesudah itu saya pamit pulang kepada Vina dengan berpesan segera memberikan kabar bila terjadi apa-apa terhadap Raden.

Selang 3 hari kemudian Vina, isteri teman saya itu mengabarkan bahwa suaminya Raden telah pulang kerumah dengan kondisi agak membaik, saya bersyukur mendengar kabar baik tersebut, saya sempat menelepon Raden serta mengatakan kepadanya supaya dia mulai memikirkan masa depan kehidupannya jangan terus beristrikan jin tersebut, Raden memahami kekhawatiran saya, "saya berjanji akan mencari jalan keluar untuk berpisah dengannya," ucapnya dengan suara jernih, ini artinya, Raden sungguh-sungguh telah baikan.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Berisitri Jin Meraih Kesuksesan, saya tutup sampai disini, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Mendapatkan Keris Sangkelat Secara Gaib

Unknown 00.05
Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-GaibCerita Gaib - Tentu kamu memiliki pengalaman-pengalaman nyata yang berkesan bagi kamu, akan tetapi khusus pengalaman nyata yang berhubungan dengan dunia spiritual atau supranatural amat jarang dialami oleh seseorang kecuali orang itu memiliki ketajaman indra batin atau menguasai ilmu-ilmu tertentu berhubungan dengan supranatural dan spiritual.

Berikut ini ialah sebuah kisah nyata yang dialami oleh seorang yang bernama Candra kusuma, warga Pancoran Jakarta, yang uraikan kepada kami di dalam sebuah obrolan lebih dari dua jam cerita sana sini, serta kami sampaikan kepada kamu di dalam bentuk tulisan ini, dan tentu saja tulisan ini sudah mengalami pengembangan serta pengeditan dari semua cerita tentang pengalaman beliau, berikut dibawah ini ialah cerita dari Candra Kusuma yang sudah kami edit sebagai sebuah tulisan dan semoga bisa difahami dengan sebuah tulisan kisah nyata.

Pengalaman Mendapatkan Keris Pusaka Ki Sangkelat Luk 11

Benar tidaknya aku kurang mengetahui apa benar ini jenis keris dapat Ki Sangkelat atau mungkin juga bukan.

Sejarah Gaib Asal Mendapatkan Keris Pusaka Itu

Ketika itu aku disuruh tidur dirumah saudara yang sedang pergi keluar kota, boleh dikatakan aku disuruh jaga rumahnya yang kosong, disamping rumah saudara itu, tinggal seorang spiritual yang sekarang menjadi pembimbing spiritual serta guru penasehat aku, dan kerap saat berkunjung kerumah saudara itu, aku sempatkan juga ngobrol atau konsultasi dengan pembimbing aku itu terutama urusan kerezakian serta pekerjaan atau pun bahasa lainnya konsultasi malasah nasib, akan tetapi terus terang aku tidak mempelajari ilmu apa pun kepada beliau kecuali semata-mata hanya menerima nasehat-nasehat serta aku juga tidak membayar apa pun kepada beliau.

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Pada malam itu seperti biasa, aku sempatkan ngobrol dengan guru itu tentang pekerjaan, supranatural, serta macam-macam lainnya, sebelum berpisah istirahat, aku iseng minta pusaka ilmu atau do'a kepada beliau, ketika itu beliau mengatakan, tidak perlu, kamu telah bisa kok, sebatas itu obrolan kami, serta aku kembali masuk ke dalam rumah saudara yang bersebelahan dari tempat beliau tinggal.

Pada malam itu, sekitar tengah malam disaat aku lagi santai serta tidak sedang ritual apa pun,kemudian tiba-tiba aku melihat suatu sinar terang diruangan kamar yang aku tempati, aku tidak tahu sinar apa saat itu, yang jelas saat itu aku sempat membaca zikir asma untuk jaga-jaga, sesudah itu sinar sirna "menghilang" serta aku pun dengan santai seperti biasanya sampai aku mengantuk dan tertidur.

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Yang aku ingat di dalam tidur aku malam itu, seperti ada keris serta semacam makhluk berwujud ular datangi aku, kemudian makhluk itu seperti bertutur mengatakan kepada aku tentang keris yang datang itu, makhluk yang berwujud ular itu pun bercerita tentang sejarah majapahit serta mataram, dan bercerita tentang sejarah Ki Empu Supa, Keris Sabuk Intan, Keris Nogososro, Keris Ki Sangkelat, Kanjeng Sunan Kalijaga serta lainnya, aku tidak ingat semuanya.

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Selain cerita itu diatas, cerita lain yang masih aku ingat, makhluk berwujud ular itu juga mengatakan tentang keris yang datang itum dikatakan kepada aku, kalau keris yang aku lihat di dalam tidur itu, sebelumnya berada di Semarang, cuma itu yang aku ingat serta maksudnya juga kurang jelas, apakah kota Semarang sekarang, atau tempat zaman dahulu yang kemudian menjadi kota Semarang atau sebelum datang kepada saya, ada orang Semarang yang memegangnya selama ini.

Itulah sebagian yang aku ingat tentang kejadian gaib saat aku tidaur pada malam itu, lebih kurang sebelum subuh aku terbangun, serta ketika itu aku merasakan punggung aku sakit serta pedih seperti ada benda tajam yang menusuk dari balik kasur yang aku gunakan untuk landasan tidur aku.

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Saat aku periksa, ternyata itu ialah sebuah keris dengan bentuk luk 11 tanpa gagang serta tanpa sarung penutup yang ujungnya menempel dipunggung aku, saya tidak tahu nama keris itu serta tidak ingat siapa nama makhluk yang berwujud ular itu, awalnya aku kira tersebut keris Nogososro, sebab makhluk gaib yang bercerita tentang keris, Sejarah Majapahit serta Mataram itu berwujud ular, akan tetapi saat aku lihat dionline dan cari tahu foto-foto keris Nogososro, sama sekali tidak mirip dengan Keris yang disebut Keris Nogososro serta lebih menyerupai dengan foto keris yang disebut dengan keris Ki Sangkelat atau keris dapur Ki Sangkelat, saya sebut saja keris gaib itu dengan keris Ki Sangkelat luk 11 atau jenis keris model Keris Sangkelat, atau terserah kamu, boleh disebut keris apa saja yang penting sopan.

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Kemudian, keris Sangkelat itu buatkan gagang dari kayu biasa, serta juga aku beri sarung keris dari bekas keris lain "bukan keris gaib", jadi penampilannya sederhana bahkan tidak bagus atau pun terkesan biasa saja atau pun tidak ekslusive.

Kelebihan Keris Sangkelat ini

Saya rasa tidak ada kelebihan apa-apa bagi orang biasa yang tidak mempunyai indra batin, tapi dirumah aku, jika diletakan di dinding, sering kali pada malam hari, keris itu bergerak-gerak sendiri serta membuat sitri saya ketakutan, gagang dari kau biasa yang aku buat juga telah mulai retak atau pecah, aku kurang tahu jika keris itu berada dirumah kamu atau siapa saja, apakah akan terjadi hal yang sama?

Cerita-Gaib-Mendapatkan-Keris-Sangkelat-Secara-Gaib

Kelebihan lainnya, keris itu bisa berdiri? keris itu sama sekali masih belum pernah aku lihat berdiri di dalam dunia nyata kecuali aku memang pernah melihat keris itu melayang di udara saat dalam mimpi, ketika ini kalau disuruh berdiri juga tidak bisa, mungkin kamu lebih bisa membuat keris itu berdiri?

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Mendapatkan Keris Sangkelat Secara Gaib, saya tutup sampai disini, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

Cerita Gaib - Mewarisi Ilmu Hitam Kuyang Dari Ibu Saya

Unknown 20.59
Cerita-Gaib-Mewarisi-Ilmu-Hitam-Kuyang-Dari-Ibu-SayaCerita Gaib - Biasanya orang yang memperoleh warisan tentunya amat merasa bahagia, akan tetapi, siapa yang bisa bahagia kalau memperoleh warisan ilmu hitam yang amat mengerikah, ilmu hitam yang ditakuti oleh semua orang dipedalaman Kalimantan Tengah, bahkan mungkin diseluruh jagat ini, apa lagi, sang pewaris, tidak pernah berharap mengenal, apa lagi menguasai ilmu hitam yang amat jahat tersebut.

"Kenyataan ini sungguh bagaikan sebuah lingkaran roda nasib yang amat buruk bagi saya, meski pun saya berusaha untuk menolaknya, tapi ilmu tersebut tetap hadir di dalam tubuh saya, inilah kenyataan pahit yang saya alami.

Ilmu Kunyang, itulah yang diwarisi oleh saya, dia seorang gadis muda cantik yang berpofesi sebagai bidan, gadis cantik ini bekerja di Rumah Sakit Pemerintah di Banjarmasin, bagaimankah kisah selengkapnnya? berikut ini ialah ringkasan kesaksian seorang bidan di Banjarmasin, yang dikatakan langsung kepada misteri beberapa waktu yang lalu.

Waktu itu usia saya memang relatif amat belia, selepas SMU saya memilih untuk masuk sekolah kebidanan, bidan ialah profesi yang amat mulia, menurut pendapat saya, penolong para wanita yang akan menjadi ibu, penolong proses kelahiran seorang bayi yang hadir di dunia ini, penolong ibu-ibu yangf jauh dari dokter, rumah sakit atau pun puskesmas.

Kehadiran bidan tersebut dipedalaman memang amat berarti bagi mereka yang tinggal jauh dari kota, apa lagi di Kalimantan banyak keluarga yang tinggal dipinggir-pimnggir hutan, bahkan berada di dalam hutan belantara, karena mengandalkan para dukun beranak tidak akan menyelesaikan masalah, jumlah dukun beranak tidaklah memadai, amat tidak mencukupi bila dibandingkan dengan jumlah penduduk yang masih memerlukan pertolongan.

Cerita-Gaib-Mewarisi-Ilmu-Hitam-Kuyang-Dari-Ibu-Saya

Begitu saya lulus dari sekolah kebidanan ternyata saya ditempatkan di Rumah Sakit ULIN di Banjarmasin, menurut Direktur Rumah Sakit tersebut, saya dipilih karena saya mempunyai prestasi, saya ialah lulusan yang paling bagus, terus terang, sebenarnya saya lebih senang jika ditempatkan di Puskesmas di pedalaman, saya lebih suka berada ditengah-tengah orang-orang sederhana, tempat dari mana saya berasal.

Saya bukan tipe wanita yang suka hura-hura, saya bukan pengunjung diskotik, gedung bioskop atau pun mall-mall, waktu saya habiskan di kamar kost untuk membaca, dikamar saya banyak buku dan novel-novel, majalah, tabloid, serta yang paling kerap saya baca ialah kitab suci, karena dengan membaca kitab suci bakal timbul motivasi di dalam diri saya untuk mengabdikan diri kepada sesama dan dia juga ialah sumber kekuatan saya, sumber harapan saya yang sebenarnya.

Hingga pada suatu hari, datang melapetaka yang membuat saya tiba-tiba harus terhempas ke dalam jurang kenistaan, jangan salah paham dulu, kenistaan yang telah menimpah saya bukan karena kehilangan keperawanan, bukan ternoda karena perbuatan tercela lainnya, yang menimpa saya jauh lebih mengerikan, tak akan terbayangkan oleh siapa pun yang tidak memahami kondisi pedalaman Kalimantan Tengah, tempat kelahiran saya.

Hari itu sebenarnya tidaklah begitu panas, apa lagi saat itu hujan baru saja mengguyur Kota Banjarmasin amat deras, serta turun semenjak sore tadi, ketika itu hujan masih belum saja reda, tidak begitu deras, namun membuat orang enggan untuk keluar rumah.

Cerita-Gaib-Mewarisi-Ilmu-Hitam-Kuyang-Dari-Ibu-Saya

Namun kenapa cuaca yang sejuk tersebut membuat saya tiba-tiba amat kehausan, saya merasa haus yang amat aneh mendera diri saya, sudah saya minum beberapa gelas air putih dari dispenser, tapi rasa haus saya tidak juga hilang, sepertinya dahaga saya bukan karena ingin nenggak air, saya ingin minum sesutau namun bukan air, entah apa itu?

Saya berusaha mengendalikan diri, jarum jam sudah menunjukan pukul 14.oo, kebetulan hari ini saya sedang off, tidak giliran menjaga, besok saya baru masuk kerja jam 08.00 pagi.

Entah apa yang mendorong saya, saya meninggalkan kamar, serta berjalan menuju ke bangsal Rumah Sakit, saya telusurin lorong-lorong yang panjang itu menuju kesuatu tempat yang saya sendiri tidak tahu dimana, saya berjalan tidak ubahnya seperti robot, karena memang kekuatan laten tersebut yang mendorong saya terus melangkah, sapaan beberapa orang teman yang berpapasan dengan saya tidak saya jawab, mereka semuanya heran karena saya dikenal sebagai wanita yang ramah, mudah bergaul dan banyak teman.

Dengan sigap kedua bidan yang ada disebelah kanan serta kiri pasien menubruk saya, sekuat tenaga mereka menyeret saya keluar, tapi kekuatan kedua orang tersebut tidak bisa menyamai kekuatan saya, mereka saya buat terpental, terus muncul tiga orang perawat laki-laki yang membantu kedua bidan untuk menyeret saya, namun masih tetap saja mereka tidak bisa menangimbagi kekuatan saya.

Melihat keadaan tersebut, salah seorang bidan terus melepaskan saya, dengan tergesa-gesa dia melepaskan kalung yang tergantung dilehernya, kalung perak dengan leontin salib tersebut dikalungkannya keleher saya, begitu kalung tersebut tergantung dileher saya, saya pun langsung pingsan.

Cerita-Gaib-Mewarisi-Ilmu-Hitam-Kuyang-Dari-Ibu-Saya

Saat saya tersadar, saya sudah berada ditempat tidur saya, beberapa orang kerabat berada disekeliling saya, tidak ketinggalan Uwak saya yang tinggal di jalan Veteran, dibelakang Rumah Sakit Ulin, "untung kamu segera mengalungkan itu dilehernya," ucap Uwak saya kepada bidan yang saat kejadian mengalungkan kalung salib itu, "entah dari mana saya ingat untuk memakaikan kalung saya," jawab Rosmina, sepupu saya yang juga seorang bidan dirumah sakit yang sama, "untung juga tanda dilehernya masih belum muncul!" ucap Rosmina, "sakit? sakit apa? rasanya saya sehat-sehat saja!" jawab saya setengah tidak percaya, Uwak saya kemudian menceritakan kepada saya, bahwa saya mewarisi ilmu almarhumah ibu saya, "Kuyang" saya bergidik mendengarnya, sulit untuk membayangi jika saya bisa menjadi Kuyang, makhluk pemakan darah, "namun baru tahap awal," ucap Uwak saya.

Ini karena tanda dileher saya masih belum muncul, orang yang sudah matang menjadi Kuyang dilehernya ada tanda lingkar hitang seperti kalung dari tatto, yang sudah matang ilmunya, kepala orang tersebut bisa lepas dari tubuhnya berikut isi perutnya, kepala yang lepas tersebut terbang mencari mengsa ialah perempuan yang baru saja melahirkan untuk diisap darahnya, biasanya hal tersebut terjadi pada saat malam hari bulan purnama.

Saya sendiri amat heran, ibu saya tidak pernah menurunkan ilmu tersebut kepada saya, itulah sebabnya saya tidak menyadari jika ilmu mengerikan tersebut mengeram di dalam diri saya.

Tahap awal dari ilmu tersebut ialah perasaan haus yang amat luar biasa, sebenarnya rasa haus biasa berbeda dengan rasa haus ingin minum darah, namun saya masih belum bisa membedakannya, maka saat rasa haus muncul saya minum air putih berkali-kali, serta masih saja rasa haus tersebut tidak hilang.

Cerita-Gaib-Mewarisi-Ilmu-Hitam-Kuyang-Dari-Ibu-Saya

"Apakah saya bisa terbebas dari ilmu Kuyang ini, wak?" tanya saya kepada uwak saya, "bisa! kuncinya kemauan yang amat kuat dan usaha yang bersungguh-sungguh akan dapat melepaskan  kamu dari warisan yang tidak saya inginkan itu," jawab uwak saya.

Beberapa hari kemudian uwak saya memberi saya kalung yang bahannya dari besi putih, demikian juga liontin yang berbentuk salib terbuat dari besi putih, " jangan kamu lepaskan kalung ini dalam keadaan bagaimana pun, selain itu, rajin-rajinlah berdoa, jangan lupa memohon kepada Tuhan agar kamu dibebaskan dari ikatan jahat tersebut," nasehat uwak untuk saya.

Demikian artikel dari Cerita Gaib - Mewarisi Ilmu Hitam Kuyang Dari Ibu Saya, saya tutup sampai disini, dan juga silahkan di ikuti pada Cerita Gaib kami yang lainnya dan tentunya tidak kalah menarik untuk di ikuti.

My Visitor